• Home
  • Ragam
  • Sabang Tetap Ramah Wisatawan Meski Jalankan Syariat Islam

Sabang Tetap Ramah Wisatawan Meski Jalankan Syariat Islam

Oleh: Redaksi
Selasa, 02/04/2019 20:04 WIB
Dibaca: 130 kali
Foto: Antara

SABANG - Wisatawan yang ingin melancong ke Sabang kadang ragu-ragu dengan aturan syariat Islam yang berlaku di Aceh. Tapi tenang, dijamin tetap ramah wisatawan.

Melancong ke Sabang dapat ditempuh dengan menggunakan kapal dari Pelabuhan Ulee Lheue, Banda Aceh. Wisatawan boleh memilih untuk menyeberang dengan kapal cepat atau pun lambat.

Untuk ke sabang, satu-satunya jalur akses adalah via laut. Sementara waktu, penerbangan yang biasa melayani rute Bandara Maimun Saleh Sabang ke Bandara Kuala Namu Sumatera Utara atau sebaliknya sudah dihentikan pihak maskapai.

Begitu tiba di Pelabuhan Balohan Sabang, wisatawan dapat merental motor atau mobil dengan mudah. Di sana, sebagian penduduk Sabang menunggu pelancong turun dari kapal dan menawari kendaraan.

Dari pelabuhan, wisatawan tinggal memilih destinasi yang ingin dikunjungi. Tentunya, kawasan kilometer nol menjadi salah satu lokasi yang wajib dimasukkan ke dalam agenda.

Selama berada di Sabang kamu dapat mencoba sensasi snorkling ataupun diving. Beberapa destinasi di ujung barat Indonesia ini memang sudah dikenal hingga mancanegara.

Meski daerah Sabang menerapkan Syariat Islam, traveler tetap dibuat nyaman untuk berwisata. Masyarakat di sana juga ramah-ramah dan sudah siap dengan kehadiran wisatawan.

Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Kota Sabang, Faisal, mengatakan, pihaknya tidak kesulitan mempromosikan pariwisata Sabang ke turis asing. Soalnya, jika diberi penjelasan dengan benar, para wisatawan mancanegara tidak pernah mempermasalahkannya.

"Karena peraturan syariat kan berlaku bagi kita (warga Aceh) dan bagi wisatawan yang muslim. Kalau bagi mereka nonmuslim tinggal menyesuaikan dengan daerah syariat seperti di Malaysia, Timur Tengah tetap ramai kunjungannya. Itu karena kita menyampaikan secara benar," kata Faisal, Selasa (2/4/2019).

Walaupun demikian, pada traveler juga dimintai menghormati kearifan lokal yang ada di Aceh. Seperti tidak memakai baju terlalu terbuka saat berada di tempat umum.

Sedangkan ketika berada di laut seperti saat mandi ataupun aktivitas lainnya, wisatawan diberi kelonggaran. Pemkot Sabang tidak mengekang para pelancong

"Kita tidak pernah melarang mereka di laut. Tapi ketika mereka naik ke darat kita sarankan mereka untuk menghormati masyarakat lokal agar menutupi badannya dengan pakaian," jelas Faisal.

Sumber: detik.com

Tag:PariwisataSabangsyariat islamwisata halal
Berita Terkait
  • Minggu, 13/10/2019 14:22 WIB

    Sabang Fokus Pengembangan Pariwisata Fisik dan Non Fisik

    SABANG - Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disbudpar) Kota Sabang menyatakan pengembangan pariwisata di Sabang ke depan ini akan fokus pada pembangunan fisik dan non fisik, dalam upaya memberi pelayana

  • Rabu, 31/07/2019 10:56 WIB

    Tingkatkan Kompetensi Kepariwisataan, Guru di Sabang Ikuti Pelatihan SDM

    SABANG - Puluhan guru dari sejumlah sekolah di Kota Sabang mengikuti pelatihan kompetensi kepariwisataan. Kegiatan yang digelar oleh Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Aceh ini berlangsung di N

  • Selasa, 24/09/2019 21:23 WIB

    BPKS Bangun Jembatan Antarpulau di Pulo Aceh

    SABANG - Badan Pengusahaan Kawasan Sabang (BPKS) akan membangun jembatan penghubung antarpulau di Kecamatan Pulo Aceh, Kabupaten Aceh Besar. Pelaksana Tugas (Plt) Kepala BPKS Aceh Razuardi di Banda

  • Senin, 23/09/2019 14:38 WIB

    Dampak Kabut Asap, Nelayan Sabang Tak Tahu Arah Pulang

    SABANG - Seorang nelayan di Sabang dikabarkan tidak bisa pulang dari melaut karena kabut asap. Tim pencarian saat ini dikerahkan mencari nelayan itu. "Sehubungan dengan laporan Panglima Laot Kota S

  • Jumat, 20/09/2019 22:13 WIB

    Sabang Bangun Lintas Jalan Baru Menuju Kilometer Nol

    SABANG - Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) kota Sabang, Faisal menyatakan pemerintah akan membangun lintas jalan baru menuju ke destinasi wisata kilometer nol di pulau terluar pali

  • komentar Pembaca

    Copyright © 2012 - 2019 wartaaceh.com. All Rights Reserved.

    Tentang Kami

    Pedoman Media Siber

    Disclaimer

    Iklan

    Karir