Pelabuhan Penyeberangan Meulaboh akan Dipindahkan

Oleh: Redaksi
Selasa, 04/09/2018 11:22 WIB
Dibaca: 406 kali
Foto: diliputnews.com

ACEH BARAT - Pemerintah Kabupaten Aceh Barat, mewacanakan pemindahan lokasi operasional Pelabuhan Penyeberangan Meulaboh karena sangat sering terganggu oleh kondisi cuaca ekstrem.

Kepala Dinas Perhubungan dan Telekomunikasi (Dishubtel) Aceh Barat, Jhon Aswir di Meulaboh, Senin (3/9/2018) mengatakan, letak pelabuhan di wilayah pesisir Desa Tengoh, Kecamatan Samatiga, sangat rawan terjadi musibah kapal yang bersandar ke dermaga. 

"Untuk minimalisir agar tidak terjadi benturan kapal dan semacamnya, perlu dibuatkan tanggul pemecah ombak dan itu sudah diusulkan oleh provinsi sudah buat DED, tapi persoalannya dananya itu sampai triliunan rupiah," katanya. 

Jhon Aswir menyampaikan, untuk peningkatan infrastruktur pelabuhan penyeberangan Meulaboh tujuan Sinabang Kabupaten Simeulue, Aceh itu membutuhkan dana tidak sedikit, sementara kondisinya keberadaannya sering bermasalah. 

Karena itu Pemkab Aceh Barat saat ini berpikir untuk merencanakan pemindahan operasional pelabuhan tersebut ke Pelabuhan Jeti Meulaboh yang berada di Desa Suak Indra Puri, Kecamatan Johan Pahlawan. 

Selama ini memang pelabuhan Jeti Meulaboh untuk kebutuhan umum dan pernah digunakan untuk pelabuhan pengangkutan material batubara milik perusahaan tambang dan perusahaan pembangkit listrik, namun saat ini sudah tidak begitu digunakan lagi. 

"Nanti bisa kita sesuaikan, kalau memang pelabuhan Jeti Meulaboh bisa dijadikan multifungsi untuk ekspor sekaligus pelabuhan penyeberangan. Saat ini pun ada rute lain yang melayani trayek tujuan Simeulue," imbuhnya. 

Lebih lanjut disampaikan, selama ini pengelolaan pelabuhan penyeberangan oleh UPTD Pelabuhan sudah baik, hanya saja persoalanya pada kondisi dermaga itu sendiri yang sangat sering bermasalah oleh letaknya sangat terbuka. 

Untuk membuat breakwater, membutuhkan dana mencapai triliunan berdasarkan hasil rencana survey detail engenering design (DED) yang dibuatkan oleh Provinsi Aceh, karena itu harus ada alternatif lain untuk operasional lintasan itu tetap berjalan. 

Kapal Motor Penyeberangan (KMP) Teluk Sinabang yang dikelola PT ASDP Feri Indonesia masih rutin melayani trayek lintasan Meulaboh tujuan Sinabang dan sebaliknya dua hari dalam sepekan yakni, hari Jum`at dan Minggu pukul 14.30 WIB. 

"Mudah - mudahan usulan kita ini disetujui, daripada menanti pembangunan tanggul yang membutuhkan dana besar yang tidak pasti kapan diberikan. Operasional kapal feri tetap normal, jadwalnya telah ada," pungkasnya.

Sumber: Antara

Tag:Aceh Baratpelabuhan penyeberangan meulaboh
Berita Terkait
  • Jumat, 22/06/2018 09:27 WIB

    Polisi Aceh Barat Tangkap Kakek Pemerkosa Cucu

    ACEH BARAT - Aparat Kepolisian Resor Aceh Barat mengamankan seorang pria lanjut usia berinisial N (70) karena diduga melakukan pemerkosaan terhadap cucu kandungnya sebut saja nama samaran, Bunga (14).

  • Selasa, 19/06/2018 14:03 WIB

    Masyarakat isi liburan dengan "Geulayang Tunang"

    ACEH BARAT - Masyarakat di Kecamatan Sungai Mas, Kabupaten Aceh Barat, mengikuti perlombaan layang-layang atau "Geulayang Tunang" untuk mengisi libur lebaran Idul Fitri 1439 Hijriah/2018 Masehi. Ke

  • komentar Pembaca

    Copyright © 2012 - 2018 wartaaceh.com. All Rights Reserved.

    Tentang Kami

    Pedoman Media Siber

    Disclaimer

    Iklan

    Karir