• Home
  • Peristiwa
  • Gubernur dan Wali Nanggroe Hadiri HUT TNI di Lhokseumawe

Gubernur dan Wali Nanggroe Hadiri HUT TNI di Lhokseumawe

Oleh: Redaksi
Sabtu, 05/10/2019 11:29 WIB
Dibaca: 76 kali
Foto: waspadaaceh.com
Tampak Plt Gubernur Aceh, Nova Iriansyah, Panglima Kodam Iskandar Muda, Mayjen TNI Teguh Arief Indratmoko dan Wali Nanggroe Aceh Malik Mahmud, pada upacara peringatan HUT ke-74 TNI, di Lapangan Hiraq Lhokseumawe, Sabtu (5/10/2019).

LHOKSEUMAWE - Pelaksana Tugas Gubernur Aceh, Nova Iriansyah, menghadiri peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) Tentara Nasional Indonesia ke 74, di Lapangan Hiraq Lhokseumawe, Sabtu (5/10/2019).

Plt Gubernur berharap di ulang tahun ke 74, TNI terus meningkatkan kerja sama dengan Pemerintah Aceh. “Terus menjadi institusi negara yang solid dan profesional serta menjadi kebanggaan rakyat Aceh dan Indonesia,” kata Nova.

Selain Nova Iriansyah, hadir juga Wali Nanggroe Aceh Malik Mahmud, Wali Kota Lhokseumawe, Bupati Aceh Utara, Panglima Kodam dan Kasdam Iskandar Muda, Waka Polda Aceh serta Kabinda Aceh. Selain mereka juga hadir para Perwira Tinggi Utama Kodam Iskandar Muda dan Polda Aceh.

HUT TNI ke 74 mengangkat tema, ‘TNI Profesional Kebanggaan Rakyat’. Sebelum acara dimulai, pasukan gabungan dari berbagai kesatuan dari tiga matra melakukan parade dafile. Sementara dari lapangan Hiraq, beberapa alutsista TNI dipamerkan. Selain itu, pasukan TNI dari matra darat, laut dan udara, juga menampilkan keterampilan bela diri militer.

Panglima Kodam Iskandar Muda, Mayjen TNI Teguh Arief Indratmoko, dalam sambutan Panglima TNI Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, mengatakan, perkembangan dunia telah menciptakan dimensi dan metode peperangan baru. Di mana saat ini konsep peperangan tidak lagi terbatas pada teritorial tertentu melainkan masuk ke berbagai dimensi.

Dia memberi contoh perang siber yang disertai perang informasi. Walaupun tidak menghancurkan, namun sangat merusak bagi kehidupan bermasyarakat dan bernegara.

“Konsep itu mengaburkan filosofi perang konvensional dan terjadi di masa damai. Belum lagi dengan potensi bencana alam, ancaman militer dan nir militer, itu membuat TNI harus siap menghadapinya,” kata Teguh Arief.

Teguh Arief mengatakan, untuk menghadapi kompleksitas ancaman tersebut, diperlukan pembangunan postur TNI ideal, sesuai kebijakan pertahanan negara dan disusun dengan memperhatikan kondisi geografis Indonesia sebagai negara kepulauan. Pembangunan postur TNI itu meliputi pembangunan kekuatan, pembinaan kemampuan dan gelar kekuatan TNI.

Sepanjang tahun 2018 hingga akhir tahun 2019, TNI telah membentuk beberapa organisasi baru, seperti pembentukan Divisi Infanteri-3/ Kostrad, Koarmada III, Koopsau III dan Pasmar-3 Korps Marinir, guna menghadapi trouble spot di wilayah Indonesia bagian timur. Sementara di wilayah utara Indonesia, TNI juga telah membentuk Satuan TNI Terintegrasi Natuna, sebagai pangkalan bagi unsur-unsur TNI di sana

Pada akhir Juli 2019, TNI juga membentuk Komando Operasi Khusus (Koopssus) TNI. Komando inilah yang akan menyelenggarakan operasi khusus guna menyelamatkan kepentingan nasional di dalam maupun di luar wilayah Indonesia.

Sementara untuk penyelenggaraan kampanye militer, operasi gabungan dan operasi dalam rangka melaksanakan tugas pokok TNI, juga dibentuk Komando Gabungan Wilayah Pertahanan (Kogabwilhan) I, II dan III pada tanggal 27 September 2019.

Selain itu, Teguh Arief mengatakan, di usia ke 74, TNI juga harus terus bersinergi dengan berbagai komponen bangsa lainnya. “Berbagai kekuatan yang bersatu itu akan menghasilkan energi yang luar biasa bagi kemajuan bangsa,” kata dia.

Sumber: waspadaaceh.com

Tag:hut tni 2019 di lhokseumawehut tni ke-74hut tni ke 74
Berita Terkait
komentar Pembaca

Copyright © 2012 - 2019 wartaaceh.com. All Rights Reserved.

Tentang Kami

Pedoman Media Siber

Disclaimer

Iklan

Karir