Bahan Makanan Pemicu Inflasi di Aceh

Oleh: Redaksi
Selasa, 05/06/2018 07:57 WIB
Dibaca: 91 kali
Foto: ilustrasi/google.com

BANDA ACEH - Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan, kelompok bahan makanan menjadi salah satu pemicu terjadinya inflasi selama bulan Mei tahun 2018 sebesar 0,69 persen di Aceh.

"Meningkatnya indeks harga konsumen di semua kelompok pengeluaran, seperti bahan makanan 1,8 persen telah menyebabkan inflasi 0,69 persen," ucap Kepala BPS Aceh, Wahyudin di Banda Aceh, Senin. (4/6/2018)

Ia menyebut, inflasi 0,69 persen tersebut merupakan agregat di Aceh. Sebab dari tiga kota yang dihitung, seperti Banda Aceh mengalami inflasi 0,72 persen, Meulaboh terjadi inflasi 0,57 persen, dan Lhokseumawe inflasi 0,69 persen. 

Selain kelompok bahan makanan, lanjutnya, inflasi juga dialami kelompok yang lain, yakni sandang sebesar 1,14 persen, tranpor, komunikasi, dan jasa keuangan 0,47 persen. 

Kelompok makanan jadi, minuman, rokok, dan tembakau 0,06 persen, perumahan, air, listrik, gas, dan bahan bakar sebesar 0,04 persen, pendidikan, rekreasi, dan olahraga inflasi 0,01 persen. 

Terdapat 186 jenis barang dan jasa yang termasuk ke dalam kelompok-kelompok itu menunjukkan terjadi peningkatan harga, dan 67 jenis barang dan jasa mengalami penurunan harga dari total 253 jenis. 

Beberapa komoditas mengalami peningkatan harga di Mei antara lain, tongkol memberi andil 0,1114 persen, daging ayam ras 0,0923 persen, jeruk 0,0899 persen, angkutan udara 0,0814 persen, tomat sayur 0,0551 persen, dan teri 0,0379 persen. 

Komoditas mengalami penurunan harga, yaitu cabai merah dengan andil deflasi 0,0955 persen, cabai rawit 0,0522 persen, bawang putih 0,0226 persen, cabai hijau 0,0175 persen, dan kacang panjang 0,0141 persen. 

"Untuk komponen inti di Aceh pada Mei 2018 mengalami inflasi sebesar 0,27 persen, sedangkan komponen yang harganya diatur pemerintah mengalami inflasi 0,80 persen, dan komponen bergejolak mengalami inflasi 1,78 persen," kata Wahyudin. 

"Secara urutan inflasi tertinggi di Indonesia, Banda Aceh di urutan ke-10, Lhokseumawe pada urutan ke-13, dan Meulaboh di urutan ke-15," ujarnya, melegkapi. 

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan stabilitas harga pangan telah memberikan kepastian terhadap pengendalian laju inflasi yang pada Mei 2018 tercatat sebesar 0,21 persen. 

"Stabilitas harga pangan dan pasokan bisa memberikan tingkat kepastian," kata Sri Mulyani di Jakarta

Sri Mulyani mengatakan laju inflasi pada Mei tersebut atau pada awal periode Ramadhan ini relatif rendah dibandingkan pencapaian sebelumnya. 

Untuk itu, ia menyambut baik hasil koordinasi antara pemerintah dan Bank Indonesia yang selama ini telah menjaga inflasi tetap rendah guna menjaga daya beli masyarakat. 

"Kita sambut gembira bahwa memasuki Ramadhan dan mendekati Lebaran hanya 0,21 persen. Tahun lalu menjelang lebaran bisa hampir setengah persen," kata Sri Mulyani.

Sumber: Antara

T#g:Bahan MakananInflasi di Acejh
Berita Terkait
komentar Pembaca

Copyright © 2012 - 2018 wartaaceh.com. All Rights Reserved.

Tentang Kami

Pedoman Media Siber

Disclaimer

Iklan

Karir